Proses kuret saat janin tidak berkembang

kesempatan hamil setelah aborsi

Proses kuret janin yang tidak berkembang banyak yang tidak diketahui oleh wanita. Mendengar kata kuret banyak orang yang merasa ngeri apalagi jika harus mengalaminya, tidak hanya bagi orang yang belum pernah mengalami kuret maupun wanita yang pernah mengalami kuret. Kuret adalah prosedur yang banyak digunakan untuk kasus keguguran, janin tidak berkembang dan juga hamil anggur.

Kuret merupakan tindakan alternatif yang dilakukan oleh tindakan medis untuk membersihkan rahim dari sisa-sisa proses kehamilan. Rahim yang masih ada sisa-sisa dari proses kehamilan sangat rentan jika rahim tersebut terdapat kehamilan kembali. Sisa-sisa tersebut bisa mempengaruhi kehamilan yang terjadi saat ini. Bisa saja sisa dari proses kehamilan tersebut bisa menyebabkan gangguan janin, rahim bermasalah dan menyebabkan keguguran kembali.

Baca Juga : Klinik Aborsi Jakarta

Tujuan Kuret Dilakukan

Kuret harus dilakukan terutama untuk membantu wanita dalam mengatasi masalah kehamilan. Kuret menjadi penting dilakukan jika di dalam rahim terhadap sisa-sisa kehamilan atau sisa-sisa darah menempel di endometrium. Berikut ini tujuan kuret yang dilakukan pada wanita :

Membersihkan Sisa Darah Pendarahan

Wanita yang mengalami pendarahan di antara periode menstruasi harus menjalani kuret untuk membersihkan sisa-sisa darah yang menempel pada endometrium. Jika menggunakan obat tidak bisa meluruhkan sisa-sisa darah yang menempel pada rahim, tindakan kuret tersebut harus dilakukan agar rahim bersih dari sisa darah pendarahan.

Membantu Mendiagnosa Kanker Endometriosis

Kuret bisa dilakukan untuk mendiagnosa adanya kanker endometriosis atau tidak. Darah yang dikeluarkan akan diteliti di laboratorium untuk melihat ada atau tidaknya sel kanker di darah tersebut. Jika gejala endometriosis ini juga sudah sering dirasakan.

Mendiagnosa Adanya Infeksi Rahim

Kuret yang dilakukan oleh petugas medis digunakan untuk mendiagnosa adanya infeksi rahim. Wanita yang mengalami infeksi rahim akan mengalami berbagai macam keluhan yaitu pendarahan dan juga rasa nyeri perut.

Infeksi rahim seringkali terjadi karena :

bahaya KB spiralkehamilan ektopikbahaya operasi caesar

Memeriksa Kesuburan

Kuret juga bisa digunakan untuk memeriksa kesuburan wanita.

Mengeluarkan dan Membersihkan Sisa Kehamilan Dari Rahim

Kuret yang dilakukan petugas medis yang dilakukan pada hamil anggur, hamil tidak berkembang dan masih banyak lainnya berguna untuk mengeluarkan dan juga membersihkan sisa dari proses kehamilan di dinding rahim. Tujuan kuret itu untuk membersihkan rahim sehingga rahim siap untuk menerima kehamilan kembali.

Prosedur Proses Kuret

Banyak orang yang tidak mengetahui bagaimana prosedur tindakan kuret yang dilakukan untuk mengeluarkan sisa dari jaringan dari kehamilan tersebut. Kurangnya pengetahuan tentang tindakan kuret tersebut membuat masyarakat takut untuk melakukan kuret . Hal ini membuat mereka yang dianjurkan untuk melakukan tindakan kuret tidak mau melakukan tindakan kuret tersebut. Padahal jika rahim belum bersih, tindakan kuret sangatlah dibutuhkan untuk menghindari berbagai macam komplikasi yang terjadi akibat sisa dari kehamilan tersebut.

Proses kuret saat ini sudah semakin berkembang dibandingkan sebelumnya. Dulu tindakan kuret tidak menggunakan tindakan anestesi, namun saat ini tindakan anestesi bisa dilakukan untuk menghilangkan rasa sakit. contohnya seperti di Klinik Raden Saleh

Berikut ini adalah prosedur saat melakukan tindakan kuret yang harus diketahui :

1. Pembiusan

Tindakan pertama yang akan dilakukan oleh tenaga medis adalah melakukan tindakan anestesi atau pembiusan. Bius yang digunakan adalah bius total sehingga pasien tidak akan merasakan kesakitan saat kuret tersebut dilakukan.

2. Posisi

Ibu yang sudah dibius, dia akan diposisikan seperti orang yang akan melahirkan. Kedua kaki akan direnggangkan ke samping.

3. Pembukaan Vagina

Tindakan selanjutnya adalah dokter akan membuka vagina menggunakan alat bernama speculum, dokter akan membuka vagina kemudian melihat keadaan leher rahim. Namun pembukaan vagina ini berbeda dengan tanda-tanda akan melahirkan.

4. Penahanan Leher Rahim

Leher rahim sang ibu akan ditahan atau difiksasi menggunakan klem, selanjutnya pengukuran kedalaman dan sudut dari rahim akan dilakukan oleh dokter menggunakan alat bernama sonde agar ketika dilakukan tindakan dilatasi alat tidak bisa menembus rahim. Jika sampai menembus rahim efeknya akan sangat berbahaya sekali dimana infeksi malah bisa terjadi pada rahim.

5. Pemasukan Batang Silinder ( Dilatasi )

Setelah leher rahim ditahan, dokter akan memasukkan batang silinder bernama dilators. Silinder yang dimasukkan itu mulai dari yang ukurannya terkecil sampai leher rahim membuka selebar ukuran jari. Proses ini akan berlangsung selama 10 menit atau lebih. Jika kondisi ibu sedang tidak dalam gawat darurat, proses dilatasi tersebut bisa secara perlahan menggunakan batang laminaria yang dimasukkan ke dalam leher rahim 8-20 jam sebelum tindakan kuret dilakukan. Kelebihan batang ini adalah, batang tersebut bisa mengembang dan membuka leher rahim secara perlahan.

6. Tindakan Kuret

Setelah proses pemasukan silinder tersebut berakhir barulah proses kuret bisa dilakukan. Kuret itu menggunakan alat berupa sendok yang berukuran kecil. Sendok itu akan digunakan untuk mengeruk secara perlahan seluruh bagian dinding rahim sampai dinding rahim bersih. Proses kuret tersebut membutuhkan waktu sekitar 20 menit.

Pentingnya Kuret

Saat kasus keguguran, kehamilan tidak berkembang dan juga hamil anggur diperlukan tindakan kuret. Berikut ini pentingnya tindakan kuret untuk mengatasi masalah kasus tersebut :

Kuret bermanfaat untuk membersihkan jaringan plasenta setelah terjadinya persalinan. Plasenta yang tertinggal di dinding rahim harus dibersihkan begitu pula dengan sisa dari proses kehamilan yang tertinggal di dinding rahim. Hal ini bisa membuat ibu memiliki hambatan untuk mengalami kontraksi saat kehamilan berikutnya.Jika rahim tidak bisa mengalami kontraksi,

Efek Samping Kuret

Meski kuret aman, tetap saja ada efek samping yang harus diketahui oleh ibu atau wanita yang akan melakukan tindakan kuret. Pengetahuan tentang efek samping tersebut bermanfaat untuk menguatkan mental sang ibu jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan setelah proses kuret berakhir.

Berikut ini adalah efek samping dari kuret yang harus diketahui :

1. Kram

Efek pertama yang akan dirasakan oleh ibu yang melakukan tindakan kuret adalah ibu tersebut akan merasakan kram. Kram itu biasanya terjadi di bagian bawah perut dan rasanya seperti tanda kehamilan atau seperti mau menstruasi. Kram ini akan terjadi dan berlangsung selama 30 menit sampai dengan 1 jam. Namun ada ibu yang mengalami kram tersebut selama berhari-hari.

2. Spotting

Setelah melakukan tindakan kuret, ibu biasanya akan mengalami pendarahan ringan atau mengeluarkan flek bercak darah ringan. Flek itu akan muncul setelah beberapa minggu atau beberapa hari setelah tindakan kuret dilakukan.

3. Terlambat Menstruasi atau Cepat Menstruasi

Efek samping yang lainnya adalah wanita yang sehabis melakukan tindakan kuret akan mengalami terlambat menstruasi atau menstruasi datang lebih awal.

Berkonsultasilah sebelum melakukan tindakan aborsi, langsung dengan dokter Spesialis Kandungan di layanan yang telah kami sediakan, atau bisa juga mempelajari terlebih dahulu di website resmi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *